Senin, 25 Agustus 2014

Pengalaman ber-SBMPTN Chapter 1

Assalamu'alaikum wr.wb

Hello perkenalkan nama gue Hilmy Adam Jieta Pradana biasa dipanggil Hilmy kelahiran asli Kuningan, Jawa Barat. Disini iseng iseng aja pengen berbagi cerita pengalaman setahun kemarin ber-SBMPTN. SBMPTN sendiri singkatan dari Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri, ya mungkin udah pada tau lah hehe. SBMPTN ini dijadikan alat oleh Majelis Rektor Indonesia buat menyeleksi mahasiswa mahasiwa baru di tiap PTN. Jalur masuk ke PTN itu sebenarnya ada beberapa macam, cuma berhubung disini gue mau cerita SBMPTN ya gue khususin buat cerita SBMPTN aje ye untuk jalur masuk yang lain gue singgung di tengah tengah cerita deh.



Kisah ini berawal dari seorang anak laki-laki yang berkeinginan kuliah di ITB ya ITB di gambar atas dan keinginan itu udah muncul benih - benihnya dari kelas 4 SD. Ya tepat sekali anak laki-laki itu gue hehe. Awalnya sih keinginan itu muncul gara-gara baca biografi bergambar bung Karno yang ada di perpustakaan SD. Kesini-sini sempet lupa cuma keinginan itu muncul lagi pas SMA dan semakin menguat di sana. Kelas X dan kelas XI gue jalani dengan polos aja, organisasi, main, belajar, dengan gaya gaya konvensional. Sempet sercing2 jurusan apa yang kiranya cocok di ITB mulai dari STEI, FMIPA, FTTM, FTMD biar kaya eyang Habibie pokoknya labil dah. Dan eng ing eng jurusan yang bener - bener mantep di hati belum ketemu sampai akhir kelas XI.

Langsung aja kisah kerennya bermula di kelas XII jeng jeng. Di kelas XII ini gue awalin dari cari - cari info jalur masuk buat kuliah di ITB. Dan ternyata jalur masuk ke ITB cuma ada 2 yakni SNMPTN dan SBMPTN. SNMPTN sendiri bisa dibilang jalur rapor karena emang memakai nilai-nilai di rapor sebagai indeks utama penilaiannya kalo SBMPTN itu jalur tulisnya. Beruntung bagi gue dulu waktu kelas X sempet kenalan sama kang Suyudi yang sekarang kuliah di Teknik Sipil ITB, dia waktu itu nyuruh gue buat ngintip2 soal-soal SNMPTN tulis biar gue bisa liat kualitas soalnya (makasih kang ^^). Sehingga waktu kelas XII gak begitu kaget bahwa kalau mau masuk ITB lewat jalur tulis harus berhadapan dengan soal - soal yang bisa dibilang 'asing' selama menempuh masa SMA. Begitulah faktanya soal - soal nya emang cukup jauh kualitasnya dibandingkan ulangan harian ataupun UN di SMA.

Nah setelah mantep info-info nya gue coba menyusun langkah - langkah biar memuluskan diri untuk tembus ITB. Yang pertama gue pikirin sih waktu itu gue butuh teman berjuang buat nanti, biar semangat gak kendor di tengah jalan. Akhirnya gue putusin buat ikut bimbel biar ketemu temen2 yang emang punya niat yang tinggi buat kuliah di PTN sekaligus lihat peta persaingan. Gue coba tanya tanya kakak kelas yang pernah ikut bimbel, dan ngebandingin masing masing bimbel. Setelah cari referensi dan masukan sana sini gue pilih GO buat nemenin perjuangan ber-SBMPTN soalnya ngeliat temen yang keren - keren pada masuk sini dan kadang buka sampai malem. Gak berhenti sampai sini, gue masih penasaran buat nyari - nyari info apa aja yang kudu disiapin buat ber-SBMPTN. Gak sengaja dari niat iseng ini, gue nemu hal-hal yang gue pikir bisa bantu gue banget dalam setaun ber-SBMPTN. Hal-hal itu diantaranya yaitu kenalan sama web zenius.net, masuk grup SBMPTN 2014 punya om jero, nemu tulisan - tulisan kecenya kak @rizkydea, akun twitter @suksesmasukPTN yang suka ngasih info dan tips tips seru dan masih banyak lagi deh pokoknya.
Bagi yang mau ber-SBMPTN cobain deh kepo-kepo 4 atribut gue itu.

Oke deh mulai lah perjuanganku di kelas XII ini untuk mewujudkan cita - cita dari kelas 4 SD ini. Untuk jam belajar, gue sih gak begitu strict harus jam berapa jam berapa nya yang penting nyaman aja pas belajar jam segitu dan total jam belajarnya mendekati rencana, untuk gue sendiri nyamannya ya jam 3 pagi sampai shubuh gitu soalnya suasananya emang adem banget hehe. Di masa awal perjuangan ini gue masih belum begitu panas, ya masih suka jauh dari target jam belajar tapi tak apa gue maklumi namanya juga permulaan. Hal ini menurut gue maklum banget, terlebih waktu itu gue belum dapet prodi yang pas di hati jadi ya belum bisa menciptakan effort yang gokil dalam perjuangan ini hehe :D

Lambat laun gue mulai belajar dari catatan2 tumblr nya kak Riris dan hasil kepo di grup sbmptn 2014 setelah itu gue bikin jadwal
Senin : Bahasa Indonesia
Selasa : Bahasa Inggris
Rabu : Kimia
Kamis : Mat IPA
Jum'at : Fisika
Sabtu : Biologi
Minggu : TPA dan Matdas

Gila minggu juga bro? iya lah investasi satu tahun ini buat masa depan sih why not hehe. Mulai itu deh realisasi proyek masa depan gue yang satu ini. Serunya GO waktu itu belum apa2 udah ngadain aja TO akbar, wah dalam hati persiapan masih ecek2 gini udah harus nyicipin model soal SBMPTN adrenalin langsung mengalir deras wkwk. Tanpa persiapan yang jelas waktu itu gue ngerjain soal TO yang emang belum sesuai jumlah soalnya dengan SBMPTN sebenernya (alokasi waktu juga soalnya) daaan anda tau bagaimana reaksi gue? 'Hmmm gila kok beda ya sama yang di buku' hehe maklum waktu pertama2 sumber referensi gue belum up to date jadi ya agak aneh waktu liat soal TO dan alhasil PG pertama cuma 30% itu juga 26% disumbang sama TPA sisaanyaa "I dont say" deh keknya :3. Dalam hati PG segini mana laku di ITB wkwk padahal pilihan pertama waktu itu masih FMIPA karena ngincer Math murni nya hehe :D

Oke deh gue coba move dari hasil TO pertama ini dan belajar memperkaya kembali model soal yang ada. Sejak saat itu mungkin di dalam pikiran gue bagian sekolah (ada bagian lain soalnya hehe) didominasi sama yang namanya SBMPTN. As consequently, gue suka lupa kalau ada tugas di sekolah haha tapi untung selalu ada cara buat ngeles dan selalu aja ada temen yang nemenin ngumpulin tugas mepet deadline wkwk (jangan ditiru ye). Saking malesnya ada temen gue yang negur gue 'Hil, kok ente makin males aja kelas 12?'. Gue sih gak begitu kaget waktu dapet pertanyaan itu, gue jawab dengan enteng aja 'ada prioritas lain hehe'. Makin kesini temen gue makin tau gara2 gue masang gambar ini di dekstop wkwkwk (sebagian ada yang gue ceritain langsung sih :) )

Zenius Learning di zenius.net memperkaya gambaran gue tentang tes seleksi PTN dan bagaimana mekanismenya bekerja, gue abisin aja tuh zenius learning yang bisa dibuka regular member soalnya waktu itu belum beli voucher hehe. TST (konsul) di GO lebih gue nikmatin daripada kerja kelompok (sorry ya buat temen2 yang dulu sekelompok sama gue hehe) buat ngerjain tugas sekolah. Sampai2 karena keseringan TST gue disebut 'jurig TST' wkwk gpp lah gue kebal kan semua ini cuma untukmu kok ITB :* (alay)

Alhamdulillah bulan oktober gue dapet rejeki, lumayan bisa buat beli voucher zenius yang setaun hehe langsung aja tuh waktu itu gue ngacir ke Indomaret buat beli voucher zenius. Gue abisin dah zenius learning yang kemarin sempat terhalang dengan status premium member wkwk. Bagian Goals and Motivation sama learning how to learn bagi gue sih mencerahkan banget jadi makin jelas bahwa persiapan SBMPTN tuh terasa penting banget buat siswa kelas XII yang punya mimpi kuliah di kampus impian. Ya walaupun gue tau sih, ada SNMPTN yang gak perlu effort se-alay gini tapi ya tweet dan tumblr dari teh riris menyadarkanku (cielah) bahwa di PHP-in SNMPTN tuh bakal nyesek banget apalagi kalau belum persiapan buat SBMPTN. Mulai tuh gue ber-zenius ria waktu itu masih nyoba ngabisin Basic Skills nya gitu ikutin saran bang Sabda waktu di zenius learning ya walaupun masih rada lemot gara2 waktu itu gue masih pake modem smartfren (*eh sebut merk) tapi ya keseruan belajarnya gak ilang kok :)

TO demi TO di GO alhamdulillah ada perkembangan juga setelah tools2 yang ada sudah lumayan dimaksimalkan. Mulai dari 30%, 33%, sampe 42% yeeey tembus FMIPA ITB di TO tapi wkwkwk. Namun status "Lolos" di TO ini terasa hambaar. Entah kenapa? Hmmm kayaknya lanjut di Part selanjutnya aja deh biar agak seru. Penasaran kan? hehe :D

Wassalamu'alaikum wr.wb

Chapter 2: http://hilmyajp29.blogspot.com/2014/08/pengalaman-ber-sbmptn-chapter-2.html
Chapter 3: http://hilmyajp29.blogspot.com/2014/08/pengalaman-ber-sbmptn-chapter-3.html
Chapter 4: http://hilmyajp29.blogspot.com/2014/08/pengalaman-ber-sbmptn-chapter-4.html
Chapter 5: http://hilmyajp29.blogspot.com/2014/08/pengalaman-ber-sbmptn-chapter-5-final.html

12 komentar:

  1. inspirasi sekali :) doakan saya tahun depan FTSL ITB 2015 :)

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Keren nih ceritanya! Eh tapi kalo bisa, di setiap kata zenius yang kamu tulis, tolong kasih hyper-link text ke zenius.net dong! Biar temen2 kamu yang baca artikel ini juga ngerti itu website dari mana :)

    BalasHapus
  4. lagi nyari bahan motivasi ehh ketemu salah satu user zenius. Salam kenal :D

    BalasHapus
  5. halo kak, dlu waktu sbmptn kakak dapet ngerjain berapa soal per mapel?

    BalasHapus